mafia39 top 1146 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1146 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1146 – Mandy Zimmer ngeretakkan giginya pelan-pelan dan ngeluarin napas panjang, dia gak ngomong sepatah kata pun.

Dia cuma baik, bukan berarti dia bego. Gimana mungkin dia nggak ngerti maksud keluarga Yates?

Tapi ada perasaan yang gangguin di hatinya.

Sekarang setelah Harvey York ceritain masalah itu, dia ngerasa lega banget.

“Sayang, makasih ya. Gue tau kalo mereka cuma ngeliat gue kayak barang aja. Gue gak bakal dengerin mereka lagi. Keluarga Yates bisa ngapain aja.”

Meskipun begitu, Mandy masih merasa sedikit ngerasa kasian sama keluarga.

Tapi Harvey udah siap gak ngasih keluarga Yates kesempatan lagi.

Dia suruh Xynthia Zimmer pura-pura nge-survey universitas, jadi alasan buat kirim Simon Zimmer sama Lilian Yates keluar Buckwood buat jalan-jalan sekitar Mordu dan Wolsing buat sementara.

Kalo gitu, keluarga Yates gak bisa nyambungin Simon dan Lilian.

Di rumah keluarga Yates.

Semua orang nyoba nelpon keluarga Mandy mati-matian tapi gak berhasil. Finn balik dengan wajah khawatir.

“Nenek, gue minta seseorang periksa gue. Simon, Lilian, sama Xynthia pada naik pesawat dan cabut dari Buckwood sekitar satu jam yang lalu buat survey universitas. Katanya mereka bakal jalan ke beberapa kota gede. Gak bakal balik selama sepuluh sampe lima belas hari!

“Dan kita gak tau Harvey sama Mandy lagi ada di mana. Gak ada cara buat nyari mereka!

“Gak ada yang jawab di Gardens Residence juga!”

Keluarga Yates shock banget dengerin situasi ini.

Mereka mikir semua harapannya nempel di Mandy, dan sekarang keluarga Yates masih punya peluang kalo dia balik dan nolongin mereka.

Kok bisa jadi gini?

mafia39 top 1146 kekuatan dewa perang untuk bangkit

Nenek Yates udah gak punya air mata buat nangis lagi. Dia cuma batuk-batuk terus.

“Semua salah Harvey! Mandy juga pasti bakal nurut sama dia!

Gue gak pernah mikir menantu laki-laki yang masih hidup ini bakal ngecewain semua orang di keluarga kita! Parah banget!

Gue pengen ngeringin leher Harvey sekarang juga!”

Keluarga Yates jadi gila.

Ada beberapa mobil parkir di depan pintu rumah keluarga Yates saat itu.

“Izinin gue perkenalkan diri dulu. Kita semua dari tim real estat Gangnam. Kita masih nungguin lo buat nyelesain vila biar kita bisa lanjut ke rumah berikutnya!

Kenapa, sih? Semua tim konstruksi udah bubar, sampe anjing penjaga juga udah ilang. Lo mau tinggalin proyek yang belum selesai gitu aja?”

Orang-orang dari tim real estat pada marah banget.

Mereka butuh proyek buat dapet duit. Kalo Silver Nimbus Mountain Resort berhenti dibangun, itu bakal rugi banget buat mereka.

“Gak lah. Kita bakal lanjutin proyek. Mungkin kita tunda buat sesi konstruksi berikutnya, tapi rumahnya bakal segera selesai.”

Ben cuma bisa ngomong gitu, meskipun dia capek banget.

“Lo tunda proyek? Menurut kontrak, lo harus bayar tiga kali lipat depositnya!

Karena lo gak punya duit buat nyelesain vila di periode proyek awal, kita gak mau rumahnya lagi. Kasih kita balik duitnya sekarang juga!”

“Kita udah sewa pengacara terbaik di sini. Lo siap-siap aja!”

Tentu aja, orang-orang udah siap buat balikin rumahnya.

Ben coba nge-mohon dengan penuh keputusasaan.

“Semuanya, perusahaan lagi kesusahan sekarang, tapi kita gak bakal biarin proyek ini gak kelar. Kita bakal nyelesain pembangunan rumahnya!”

Plak!

Seorang cowok yang kayak petarung langsung maju dan tepok Ben di muka, sampe hampir bikin mukanya cacat.

Ben terus nutupin mukanya dan teriak kesal, “Lo berani-berani aja ngepuk gue?!

Kamu gak tau kalo keluarga Yates itu keluarga pejabat pemerintah? Kalo kamu gak pengen mampus, jangan coba-coba!”

 

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights