mafia39 top 1116 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1116 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1116 – Dua-duanya langsung lari ke arah Harvey.

Yoel Graham nggak bisa tahan buat ngeluarin nafas lega pas liat Harvey masih utuh.

Yannick Bisson buru-buru membungkuk di depan Harvey.
Pemandangan ini benar-benar bikin semua orang tercengang.
Siapa tuh Harvey York?!

Mengapa orang-orang kuat ini segitu hormatnya padanya?!

Apalagi si komandan pertama Buckwood, Yoel Graham!
Ketua segede itu bisa muncul juga!

Apa arti dari ini semua?

Ini berarti kalo si menantu yang cuma tinggal itu punya otoritas super gede!

Semua mata tertuju pada Harvey, tatapan mereka jadi beda. Bahkan ada yang mulai takut sama dia.

Sebelumnya, dia cuman di mata mereka itu menantu yang nurut aja. Eh tiba-tiba bisa jadi tokoh utama pake identitas misterius.
Mandy yang kaget banget.

Keluarga Yates sengaja ngapain sih buat Harvey dan dia?

Ia ngerti kalo Tuan Caesar muncul, ngerti juga kalo Tyson Woods muncul, bahkan ngerti kalo Yannick Bisson muncul.

Tapi sekarang, si komandan pertama Buckwood, Yoel Graham juga ikutan muncul!

Mandy betul-betul bingung.

Tapi dalam situasi ini, dia nggak punya posisi buat nanya apa-apa.
“Tn. York, lu baik-baik aja?”

Yoel memandang Harvey dengan hormat.

mafia39 top 1116 kekuatan dewa perang untuk bangkit

Sementara Yannick Bisson, dia kasih hormat banget. Keringat dingin beneran nyembur di mukanya waktu dia bilang, “Tn. York, gue salah karena kasus begini terjadi di wilayah gue. Pasti gue bakal adil dalam ngurusin ini.”

“Dorong mereka keluar dari sini! Dan jangan biarin hal kaya gini terulang lagi di masa depan,” Harvey berkata dingin.

Setelah Harvey selesai bicara, semua mata beralih ke Master Caesar.

Tuan Caesar langsung menjawab dengan nggak karuan, “Tuan. York, gue jamin nggak bakal ada lagi masalah macem gini!”

“Dan si Fly, si tolol yang nggak ngerti apa yang dia harus lakuin; mungkin dia bakal bobo seumur hidup!”

Denger perkataan itu, pandangan Brother Fly langsung kelabu. Dia langsung pingsan.

Sedangkan si Becca Day, langsung tunduk abis tuh doi kena tatapan tajam dari semua bos.

Si Nick Lachey sama antek-anteknya juga pada berlutut.

Gemetaran, mereka sampe nggak bisa ngomong apa-apa, tapi mereka tahu banget kalo mereka udah ambyar.

Meskipun Harvey nggak ngambil tindakan, pasti Tuan Caesar bakal ngasih pelajaran yang nggak enak abis ke mereka setelah ini.

“Baik deh, pergi sana kalo nggak ada lagi bisnis. Dan berhentiin ngeresek orang-orang.”

Harvey senyum kecil, terus dia ngajak Mandy pergi.

Balik lagi ke Gardens Residence, baru deh Mandy bisa dapet ketenangan lagi.

Dia keluarin ponsel dan serahkan ke Harvey.

“Sayang, lu harus telpon Om dan berterima kasih! Cepetan!”

“Kalo nggak karena dia, kita pasti udah bubar.”

Harvey ambil ponsel dan liat pesan dari Mandy. Dia nggak bisa tahan buat ngeluarin senyum.

Dia pengen ngungkapin aslinya ke Mandy, tapi akhirnya dia nggak ngelakuin itu.

Pas Harvey liat mukanya, dia nggak bisa tahan buat senyum.
“Ntar aja lu yang cari kesempatan buat terima kasih langsung ke mereka.”

Mandy mikir dulu, terus jawab, “Bener juga. Dan kita butuh reward juga.”

Keluarga Yates ngeluarin duit banyak buat Mandy.
Tapi Mandy masih pengen ngucapin terima kasih.

Keesokan harinya…

Harvey dan Mandy masih tidur.

Tiba-tiba telepon mereka berdering keras.
Lilian yang nelpon.

“Harvey, Mandy! Cepet ke kediaman utama Yates!”

Ada masalah besar. Lilian nggak bakal sepanik ini kalo nggak serius banget.
Mandy jadi gugup.

“Udah tau kan Ayah dan Ibu soal kejadian kemarin? Nen?”

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights