mafia39 top 1106 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1106 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 top 1106 – Ungkapan berani dari Harvey bikin Simon dan Lilian terkejut.

Setelah beberapa saat, Simon ngelus dada dan bilang, “Yasudah, lupakan aja deh. Di titik ini, kita nggak bakal nambahin omong lagi.”

“Ini memang hari yang berat buat loe. Coba istirahat bener-bener.”

Trus Simon tarik Lilian pergi.
Kecewa abis!

Di hati mereka cuma ada kecewa!

Bahkan pas udah kayak gini, Harvey masih aja cerita besar. Mereka malah males buat ngomong apa-apa lagi saat ini.

Buat mereka, orang kayak Harvey emang uda pada level putus asa. Mandy sambil senyum-senyum, “Sayang, jangan mancing gue.”

“Kita pikirin cara buat memulai bisnis skala kecil deh ke depannya. Gak bakal susah buat bertahan kalo kita bantu satu sama lain.”

“Kalo gagal, yaudah kita jualan di pinggir jalan aja deh.
Baru-baru ini kan kita udah kenal sama pedagang kaki lima? Kita mulai dari sekarang aja?”

Apapun yang Mandy bilang, pasti akan dia lakuin. Dia langsung cari-cari pasar grosir barang kecil di sekitar, trus ajak Harvey buat nyimpen barang-barangnya penuh semangat.
Harvey diam.

Sebentar doang, Mandy udah siapin beberapa barang buat dijual, trus nemu kios di jalan pejalan kaki.

Kalo diliat dari perkataannya, hari ini kios mereka bakal mulai beroperasi.

Lokasinya Mandy pilih tempat ramai di jalan pejalan kaki. Meskipun hari kerja, banyak orang yang lalu-lalang. Malah kalo malem lebih rame lagi.
Barang-barang yang Mandy jual murah dan kualitasnya bagus banget. Lagian dia kan juga cantik parah.

mafia39 top 1106 kekuatan dewa perang untuk bangkit

Nggak lama setelah kiosnya buka, langsung rame banget sama pembeli.

Sebentar aja, barang-barangnya hampir abis terjual.

Harvey sambil senyum liat Mandy. Asal istrinya bahagia, semuanya bakal oke.

Apa salahnya jualan di pinggir jalan?

Ini juga bentuk berwirausaha!

“Hah? Itu Mandy Zimmer, CEO ya? Gue denger perusahaannya sekarang nilainya miliaran gitu. Lo bahkan pake mobil Bentley kan!”

“Ini CEO yang kaya raya, Mandy Zimmer, yang tiba-tiba jadi tukang jualan pinggir jalan malem-malem?”

Seorang cowok paruh baya pake jas sama sepatu kulit ngeluarin diri dari kerumunan. Dia liat Mandy sambil senyum-senyum sok ejek.

Nama dia Nick Lachey. Dulu dia jadi manajer keuangan di Silver Nimbus Enterprise.
Tapi katanya dia main curang sama duit perusahaan dan akhirnya dikeluarin Mandy.

Katanya dia lalu kerja di perusahaan saingan Mandy. Dia gak nyangka bakal ketemu Mandy di situ malem-malem.

“Manajer Lachey. Itu kan Mandy Zimmer yang sering loe obrolin sama kita?”

“Katanya dia masih muda dan punya potensi. Kenapa dia malah jadi tukang jualan pinggir jalan?”

“Wah! Bukan cuma jualan di pinggir jalan, dia malah jual stoking sutra!”

Orang-orang yang ikut Nick ngikutin omongan dia.

Mereka cuma bisa ngeles terus. Sanjungan mereka tuh yang udah gak ada batasnya.

Kalo denger Nick ngomongin Mandy, mereka langsung nyambung buat ngejek dia.

Selain itu, Nick tuh keliatannya narsis banget.

Nick lalu lambaikan tangan buat ngehentikan anak buahnya. Trus dia jongkok sambil ngerjain barang-barang di kios dengan ekspresi yang ngejijikin.

Sambil cengir-cengir jahat, dia ngomong, “CEO Mandy, barang-barang ini keliatan cakep-cakep. Harganya berapaan? Gue mau beli satu pasang.”

Nick pegang stoking cewek sambil senyum-senyum ngeri.

Pas gitu, anak buah Nick nyender.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights