Mafia39 Top 1080 Kekuatan Dewa Perang untuk Bangkit

Mafia39 Top 1080 Kekuatan Dewa Perang untuk Bangkit

Mafia39 Top 1080 – Gokil banget nih, bro! Nggak lama setelah itu, Niall Robbins dan krunya abis asik main-main di kapal pesiar mewah. Terus, mereka semua bubar buat siap-siap sesuai rencana Niall.

Niall nemuin mobil buat dia sendiri dan langsung ngegas ke pintu utama Sky Corporation. Dia langsung nelpon.

“Yvonne, udah saatnya pulang. Udah mikirin permintaan gue belum?” sambil senyum-senyum, Niall ngomong.

“Aku… bakal ke Grand Hotel W buat ketemuan malem ini.”

Yvonne agak lama ragu, akhirnya dia putusin.

Di kantornya, Yvonne buka laci dan nemuin surat cantik di situ.

Dia pegang tuasnya gemetar, masukin surat itu ke tasnya, lalu bergegas ninggalin kantor dengan muka muram.

Adegan ini bikin semua karyawan ngerasa bingung.

Sekretaris Xavier kan kerja keras. Ini kenapa baliknya lebih awal sih?

Pas dia sampe di lantai dasar gedung kantornya, dia liat Niall nungguin dia sambil senyum jahat. Kulit Yvonne langsung kaya dikuliti gitu.

Tapi yaudahlah, dia masuk mobil setelah napas dalam-dalam.

Ini adegan diliat sama cewek di meja depan, langsung kabar-kabari orang.

“Ini aneh banget! Sekretaris Xavier kan selalu nyetir sendiri. Kenapa dia duduk di sebelah sopir cowok hari ini?”

“Lagi pula dia keliatan nggak enak, bukan kaya lagi deket, tapi kaya lagi diancem gitu.”

“Apakah ada yang ngeganggu dia?”

Berita ini cepet banget nyampe ke Ray Hart, langsung dia lapor ke Harvey.

“Ada yang nggak beres. Kayanya ada masalah sama Yvonne!”

Ekspresi Harvey langsung berubah, dia cepet-cepet nyuruh, “Cari tau mobil itu ke mana. Aku bakal urus ini.”

“CEO, jangan khawatir. Aku udah perintahin anak buah buat ngecek!”

Saat yang sama.

Mafia39 Top 1080 Kekuatan Dewa Perang untuk Bangkit

Niall udah nyetir sampe pintu masuk Grand Hotel W. Dingin, dia ngomong pas ngelepasin Yvonne, “Lo masuk dulu ke presidential suite. Bikin sedikit rapi dulu. Aku bakal naik setelah parkir.”

Kulit Yvonne buruk banget. Tapi dia nggak ngomong apa-apa. Malah dia napas dalam-dalam, trus buka pintu mobil buat cabut.

Pas ngeliat Yvonne yang mukanya pucat dan putus asa, Niall senyum penuh kepuasan.

Gokil banget nih, bro! Nggak lama setelah itu, Niall Robbins dan krunya abis asik main-main di kapal pesiar mewah. Terus, mereka semua bubar buat siap-siap sesuai rencana Niall.

Niall nemuin mobil buat dia sendiri dan langsung ngegas ke pintu utama Sky Corporation. Dia langsung nelpon.

“Yvonne, udah saatnya pulang. Udah mikirin permintaan gue belum?” sambil senyum-senyum, Niall ngomong.

“Aku… bakal ke Grand Hotel W buat ketemuan malem ini.”

Yvonne agak lama ragu, akhirnya dia putusin.

Di kantornya, Yvonne buka laci dan nemuin surat cantik di situ.

Dia pegang tuasnya gemetar, masukin surat itu ke tasnya, lalu bergegas ninggalin kantor dengan muka muram.

Adegan ini bikin semua karyawan ngerasa bingung.

Sekretaris Xavier kan kerja keras. Ini kenapa baliknya lebih awal sih?

Pas dia sampe di lantai dasar gedung kantornya, dia liat Niall nungguin dia sambil senyum jahat. Kulit Yvonne langsung kaya dikuliti gitu.

Tapi yaudahlah, dia masuk mobil setelah napas dalam-dalam.

Ini adegan diliat sama cewek di meja depan, langsung kabar-kabari orang.

“Ini aneh banget! Sekretaris Xavier kan selalu nyetir sendiri. Kenapa dia duduk di sebelah sopir cowok hari ini?”

“Lagi pula dia keliatan nggak enak, bukan kaya lagi deket, tapi kaya lagi diancem gitu.”

“Apakah ada yang ngeganggu dia?”

Berita ini cepet banget nyampe ke Ray Hart, langsung dia lapor ke Harvey.

“Ada yang nggak beres. Kayanya ada masalah sama Yvonne!”

Ekspresi Harvey langsung berubah, dia cepet-cepet nyuruh, “Cari tau mobil itu ke mana. Aku bakal urus ini.”

“CEO, jangan khawatir. Aku udah perintahin anak buah buat ngecek!”

Saat yang sama.

Niall udah nyetir sampe pintu masuk Grand Hotel W. Dingin, dia ngomong pas ngelepasin Yvonne, “Lo masuk dulu ke presidential suite. Bikin sedikit rapi dulu. Aku bakal naik setelah parkir.”

Kulit Yvonne buruk banget. Tapi dia nggak ngomong apa-apa. Malah dia napas dalam-dalam, trus buka pintu mobil buat cabut.

Pas ngeliat Yvonne yang mukanya pucat dan putus asa, Niall senyum penuh kepuasan.

Dia udah nentuin.

Sky Corporation, dia pengen.

Yvonne, dia pengen.

Dan foto itu? Bakal dia bongkar.

Karena dia cuma bisa nikmatin Sky Corporation dengan tenang kalo orang di foto itu udah tiada.

Semua ini mesti dimulai malem ini.

Niall merasa kaya tangga menuju lingkaran atas udah nyampe di depan mata.

Yvonne gelisah di suite presidensial. Dia pegang gagang surat di tasnya, tangan kanannya gemetar. Muka pucat.

Saat ini, hatinya penuh keputusasaan dan ketakutan. Dia yang biasanya bisa atur strategi di lobi, sekarang kayak tanpa daya.

Tepat pas dia lagi gugup, pintu suite presiden tiba-tiba kebuka.

Ciiiit!

Yvonne kaget, wajahnya makin kacau.

Soalnya selain Niall, Robert, sama preman-preman juga ada di belakangnya.

Semua muka mereka pada jahat, sambil jilat bibir pas jalan. Keliatan kayak orang mesum yang menakutkan.

Yvonne takutnya udah luar biasa, sampe dia mundur terus. Trus dia ngomong dengan gemetar, “Siapa kalian? Mau apa?”

Niall ketawa. “Yvonne, izinin gue kenalin mereka. Ini Robert, dan ini adik-adiknya

Dia udah nentuin.

Sky Corporation, dia pengen.

Yvonne, dia pengen.

Dan foto itu? Bakal dia bongkar.

Karena dia cuma bisa nikmatin Sky Corporation dengan tenang kalo orang di foto itu udah tiada.

Semua ini mesti dimulai malem ini.

Niall merasa kaya tangga menuju lingkaran atas udah nyampe di depan mata.

Yvonne gelisah di suite presidensial. Dia pegang gagang surat di tasnya, tangan kanannya gemetar. Muka pucat.

Saat ini, hatinya penuh keputusasaan dan ketakutan. Dia yang biasanya bisa atur strategi di lobi, sekarang kayak tanpa daya.

Tepat pas dia lagi gugup, pintu suite presiden tiba-tiba kebuka.

Ciiiit!

Yvonne kaget, wajahnya makin kacau.

Soalnya selain Niall, Robert, sama preman-preman juga ada di belakangnya.

Semua muka mereka pada jahat, sambil jilat bibir pas jalan. Keliatan kayak orang mesum yang menakutkan.

Yvonne takutnya udah luar biasa, sampe dia mundur terus. Trus dia ngomong dengan gemetar, “Siapa kalian? Mau apa?”

Niall ketawa. “Yvonne, izinin gue kenalin mereka. Ini Robert, dan ini adik-adiknya…

“Semua orang pengen jadi temen lo malem ini….”

Kunjungi kanal Mafia39 lainnya  di

Channel lainnya

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights