mafia39 1192 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 1192 kekuatan dewa perang untuk bangkit

mafia39 1192 – Nih, diubah ke bahasa gokil:

“Adegan ini bikin sudut mata keluarga Yates berkedut terus-menerus, sampe mereka tiba-tiba nyodorin reverse gear.

Enggak ada yang berani step forward buat ngadepin Harvey York yang lagi nongkrong ini.
Slepet!

Harvey terus nyodok pake tongkatnya ke arah badan Norton.

Pakaian Norton dirobek-robek, jadi ada noda darah yang nancep sampe ke tulangnya.

Norton yang tadinya nurut berdiri, sekarang kena chucked ke tanah, berguling-guling, teriak-teriak.

Slepet, slepet, slepet!

Harvey enggak niat berenti. Malah dia terus-terusan ngedoin dengan santai.

Akhirnya tongkatnya patah. Baru setelah itu, Harvey dengan cuek ngelempar pecahannya ke tanah.

Pas itu, Norton yang ngadangin tanahnya enggak ada power lagi buat teriak-teriak.

Dia udah kayak mayat hidup, kecuali kadang-kadang tubuhnya kesengoletan.

Meski dikirim ke RS sekarang juga, tetep susah diprediksi apakah dia bisa diselamatin atau nggak.
“Cepet, yuk pulang.”

Harvey gandeng Mandy Zimmer yang lagi grogi, taro lengan di pundak, terus cabut dari rumah bokapnye keluarga Yates.

Dia enggak ngomong sepatah kata pun dari awal sampe akhir.

Keluarga Yates yang lain, pada gemetaran terus, enggak berani berkata nyakitin, tapi juga enggak berani ngestop. Mereka cuma gembok-gembok doang sepanjang waktu.

Nenek Yates gemetar setelah Harvey pergi, “Cepet! Teriakin ambulans. Kita enggak boleh biarin Mr. Norton Yates mati sini. Kalo enggak, kita semua bakal ikutan mati!”

mafia39 1192 kekuatan dewa perang untuk bangkit

Abis denger itu, keluarga Yates ngebut manggil ambulans, kirim Norton sama anak buahnya ke RS.

Nenek Yates duduk di kursi keramat sambil keringetan, segerrr.

Norton Yates itu salah satu anggota keluarga Yates dari Amerika. Dia kesini buat nganterin wasiat keluarga Yates dari Amerika.

Tapi, begitu dateng di hari pertama, dia dapet pukulan dan cuma bisa napas doang.

Kalo keluarga Yates dari Amerika nuntut pertanggungjawaban, keluarga Yates di Buckwood bakal pusing.

“Harvey ini enggak takut-takut. Apa dia latihan khusus buat berantem? Dia udah bantai berempat gorila pengawal itu dengan gampang!” Orang satu dari keluarga Yates bilang.

Yang lain pada angguk-angguk sekaligus, “Dia pasti udah latihan sebelumnya. Orang biasa nggak bakal punya skill kayak gitu, kecuali kalo dilatih. Paling nggak ada yang kayak gitu di keluarga Yates kita.”

“Ben Yates juga pernah latihan, tapi tetep aja kalah sama Harvey!” Semua pada ketakutan ngomongin ini.

Si Harvey ini, bocahnya kayak orang gila. Begitu ada ribut sama orang, dia langsung nyekek. Semua pada takut kena nyekek.

Tiba-tiba Ben ngomong cemberut, “Ya udah, kalo dia udah latihan, itu cuma buat pertunjukan! Bahkan Hercules aja kalah dua! Apalagi kalo dia dikalahin sama segerombolan orang sendirian!

“Gimana juga, asal ada lebih banyak orang, bakal susah buat nyalain Harvey.

“Yang paling penting, dia nekat pukul Mr. Norton Yates. Kalo begitu, keluarga Yates dari Amerika pasti nggak akan nurutin dia hidup!”

Orang-orang keluarga Yates lainnya pada pandang-pandangan setelah denger omongan Ben. Ga lama kemudian, Nenek Yates ngebilang, “Ben, lo pernah sekolah di Amerika. Jelasin ke gue, Tuan Yates Ketiga dari keluarga Yates dari Amerika yang lagi on the way kesini, beneran sehebat itu enggak sih?”

Baca episode sebelum nya Mafia39 top 1191 klik disini

Dan baca juga episode pertama kami Klik Disini

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights