mafia39 top 1094 kekuatan dewa perang untuk bangkit

Mafia39 1015 – Tak lama kemudian, masuklah seorang pria dengan kemeja bordir dan cerutu di mulutnya. Dia sambil jalan, bilang, “David, loe selalu ngejagain gue.

“Jadi, gue bakal bantuin loe ngehadapin masalah ini.

“Tapi, gue gak bakal balik dengan tangan kosong, kan?”

Orang ini adalah Sean Bill, salah satu bos jalanan besar di South Light. Ini wilayah dekat sini. Jujur, dia juga yang jagain wilayah Daud. Sekarang, David buru-buru ngeluarin uang banyak dan bilang, “Bro Sean Bill, karena loe orang-orang ada di sini, jerih payah loe gak bakal sia-sia.

“Silakan ambil. Kesenangan itu milik gue sepenuhnya.”

Dia serahkan duitnya sambil ngomong.
Salah satu anak buah Sean Bill ambil duitnya dan ngangguk ke Sean.

Sean lalu ngomong acuh tak acuh, “Jadi David, cerita deh ke gue apa yang terjadi?”

David nunjuk ke Harvey dan bilang, “Bro Sean, ini dia orangnya. Dia gak cuma gangguin waktu baik gue, tapi juga sampe nyampar muka gue!”

Sean dulu liat Tara. Matanya lalu bersinar, dia tanya, “Dia emang urusan loe?”

David langsung ngeh apa maksudnya. Meskipun dia agak gak enak pada saat itu, dia masih ngelotok gigi dan bilang, “Bro Sean, kalo loe suka, loe bisa main dulu sama dia. Gue bakal ngikut setelah loe cukup seneng!”

Kekuatan Mafia39 untuk Bangkit

Tara langsung kaget.

Dia udah liat banyak orang yang ngeyel.

Tapi ini pertama kalinya dia liat orang sekejinya David yang gak ada malunya.

Sean ngulurin tangan dan tepuk muka David dengan puas. Trus dia bilang dingin, “Kemari.

“Pergi dan hancurin anak itu.

“Cewek cilik, mau masuk sendiri atau mau gue biarin orang masukin loe?”

Sean sama David itu tipe orang yang sama.
“Aku mati!”
Muka Tara langsung putih dan penuh keputusasaan.

Dia udah ambil keputusan. Dia lebih baik mati daripada malu kayak gini.

Pada saat itu, Harvey yang udah duduk di sofa, akhirnya angkat kepala dan bilang acuh tak acuh, “Sean, kalo loe merangkak keluar dari sini sekarang, gue bakal lepasin loe.”

Kekuatan Mafia39 untuk Bangkit

Suaranya langsung buat ruangan jadi sepi.

Para preman pada nggak percaya.
Brother Sean kan bos jalanan besar, dan dia statusnya no 1.

Banyak keluarga besar dan perusahaan besar juga kudu ngasih hormat ke dia.

Bahkan orang-orang dari Kantor Polisi Buckwood juga hormat waktu ketemu Sean.

Tapi bocah kecil yang dateng entah dari mana ini ngajak Brother Sean merangkak keluar dari ruangan.

Cowok ini nyari mati ya? Apa dia lagi bete hidup?!

Beberapa preman pada cibir liat Harvey. Yang paling senior bilang, “Bocah kecil, loe gila ya? Aku bakal patahin kakimu. Aku liat loe masih berani omong begitu!

Dia cepet deh maju dan coba tarik kerah Harvey.

Tapi pas detik berikutnya, Harvey keliatan dingin dan tendang dia.

Pff!

Preman itu terbang ke belakang sampe nabrak dinding.

Dia langsung jerit kayak babi yang dipotong.

Harvey santai aja tendang dia dan patahin rusuknya!
Adegan ini bikin semua orang di kantor kaget.

Meskipun preman-preman ini dari jalanan dan udah biasa liat hidup-mati…

Tapi mereka pada berkeringat waktu liat adegan ini.
Tendangan ini sekuat itu?

Tara juga nggak percaya liat pemandangan ini. Apakah Harvey bisa gini selama ini?

“Heh, beraninya loe nyentuh anak buah Brother Sean? Loe sama aja nyari mati!”

David senyum sambil ngejelekin. Harvey udah keliatan mati buat dia.

Mafia39 1015

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Verified by MonsterInsights